Selasa, 02 Februari 2010

Sabtu, 02 Januari 2010
















P S H T























Jumat, 20 Maret 2009





Komisariat PSHT di Luar Negeri




01 BINTULU OBED Samling Plywood SDN, BHD Kemena Industrial Estate PO. BOX
91.97077, Bintulu Serawak Malaysia Fax.60-86337448, 330658 HP.019-8761579

02 HOLLAND/ BELANDA RONNY LERRICK WIL TIMMERMANS JOEP
CAVERLE NYENHEIM 33-20 3704 Se Zeist VENLO NIJMEGEN

03 TIMOR LORO SAE JAIME XAVIER LOPEZ Jl. RTK. Allok Laran Timor Loro Sae Telp.
011-67-0408662019

04 HONGKONG SITI ASMARIA ISMAIL Majlis Ta’lim Taman Kerohanian Wanita Islam
Indonesia Hongkong Sekretariat Ruang Mezzannin KJRI 127-129 Leighton Road,
Causeway Bay HK.

05 MOSKOW ADI PRAJITNO, DRS. INDONESIAN EMBASSY Ul. Novokuznetskaya
No. 12 Moskow – Russian Federation (109017) Phone: (0795) 9519550 Fax:
(0795) 951 230 6431 Mobile: (+795) 89167959714

06 PERANCIS HAMED ABDOUCE CLICHY, FRANCE







Alamat Cabang PSHT




1 DKP MADIUN ( ARIEF SOERJONO ), Drs. Jl. Cokro Wijoyo No. 7 Madiun Telp. (0351) -

2 SURABAYA ( H. ALIADI IKA, Drs, MM.) Jl. Mayjen Sungkono 92 A Surabaya Telp. (031) 5684292

3 JAKARTA PUSAT ( FAHMI WARDI ) Gedung PPM, Jl. Menteng Raya 9 Jakarta 10340. Telp. (021) 2300313 Ext. 1967 Wahyuni, Fax. : (021) 2302050/51

4 SURAKARTA ( ARIF HUDAYANTO ), Drs. Jl. Paku Buwono No. 1 Alun-alun Utara, Solo. Telp. (0271) 665438 a/n. Narwan

5 YOGYAKARTA ( H. HERU PRIYATNO, SH. ) Perum Pemda Malanga Indah No. 3, Giwangan Umbulharjo Yogyakarta 55163

6 MALANG ( AGUS SANTOSO, Ir. ) Jl. Merbabu No. 5 Telp. (0341) 362980 / Jl. D. Tambingan 18 Malang Telp. (0341) 711992

7 NGAWI ( MOERHANDOKO, Drs. ) Jl. Bernadip No. 29 Ngawi Telp. (0351) 749728

8 CEPU ( BUDI HARJONO, Spd.) SLTPN 4 Cepu Jl. Cepu-Randu Km 3,5 Cepu. Telp. (0296) 421631/K (0296) 425013/R

9 TEGAL ( SUSETO/DWI LAKSONO ) Jl. Ketileng No. 13 Slawi Tegal Telp. (0283) 491765/498669/didi

10 MOJOKERTO ( SUBANDI ) Jl. Welirang II/12 Perum Wates Mojokerto. Telp. 0321-323475

11 MAGETAN ( SOERJADI ), Drs. Jl. Manggis 87 Barat Balai Ds. Gulun Maospati Magetan Telp. 0351-868395

12 PONOROGO ( ASMUNI ), Drs. Jl. Lombok 13 Ponorogo Telp./Fax. 0352-482021

13 NGANJUK ( H. HARSONO, Drs, MM.) Jl. Lurah Surodarmo 28 Nganjuk Telp. 0358-321551

14 KEDIRI ( HERY SOESETIJO, Drs.) Perum Wilis Indah I, Jl. Wilis Mulyo 44 Kediri, Telp. 0354-771600

15 BLORA SUGENG SUMARNO, S.Sos. Jl. Cocakrowo No. 57 Perumnas Karangjati Blora

16 SEMARANG KOTA C. DAYAT, S.Sos. Jl. Plamongan Permai I/359 Semarang, Telp. 024-6716020 R/ 024-3572205 K

17 SRAGEN KARMO, SPd. & SURTONO, Drs. Padepokan PSHT Dk. Putatsari Kel. Kroyo, Kec. Karangmalang, Kab. Sragen. Telp. 0271-894143

18 KLATEN MARDJONO Pakis. Jl. Jogya – Solo Km 17 Gg. II No. 26 Timur SMUN Delanggu Klaten 57473. Telp. 0272-552661

19 PEKALONGAN SURIPTO Jl. Kusuma Bangsa Gg. IC Perum Puskesmas Kandang Panjang Pekalongan 51115, Telp. 0285-413575/ 0285-421263 K

20 BANDUNG AGUS SANTOSO, Ir. Komplek Sukamenak Blok N. 16 Kopo Bandung. Telp. 022-5400703/ 0811210386

21 BOGOR SURADI SLTP Taruna Bhakti Cimanggis 021-8750786 R Jl. Perkapuran Ds. Curug RT 02/06 Bogor, Jawa Barat 16953

22 CILEGON MOCH. NUR SUDRAJAT Jl. Lembang Raya 8 Citangkil Cilegon. Telp. 0254-395945/391104 . 0254-393146 Fax. 0254-395839

23 PALEMBANG DARYONO/PANCA SUORO Jl. Purwosari II No. 024-025 RT.049 RW.010 Kel. Bukit Sangkal Kec. Kalidoni Palembang 08127101964

24 BOJONEGORO SUWARNO Jl. Dr. Setyobudi No. 31 Bojonegoro 62113, Telp. 0353-884248/883544. 0358-889763

25 JEMBER SUHERI, SH./ SAPTONO YUSUF Jl. Ciliwung I/73 Jember Telp. 0331-426097

26 LAHAT Drs. MASRONI Jl. Bandar Jaya Blok D No. 69 Lahat Telp. 0731-23760

27 BANGKA – BELITUNG HUSMAN, A. Md. Jl. Batin Tikal Gg. Linggo SD Negeri 378 Air Ruay Kec. Pemali Sungai Liat Bangka

28 PONTIANAK SLAMET K/SOFYAN Jl. Kom. Yos Sudarso Gg. Alpokat Permai No. 40 Pontianak Telp. 0561-774192, Fax. 0561-736057

29 BANGKALAN FAUSI, SE. Jl. KH. Hasyim Asyari 47 Bangkalan 69115, Telp. 031-3095369, Fax. 031-3095039

30 KUPANG EKO NASIKUN Jl. Nefona IV/74 Perumnas Kel. Nefonaek, Kupang NTT, Telp. 0380-832744/832191

31 SUMENEP SUPIANDI, Drs. Perumahan Batu Kencana Blok H No. 37 Sumenep Madura, Telp. 0328-671279

32 TAPIN EDI SUMARYANA, Drs. Jl. PB. Sudirman No. 02 RT.IX Dulang Rantau Tapin 71111, Telp. 0517-31664. HP 08164560116

33 BALIKPAPAN SUBAGYO, SE. PT. PP/Ex. PT. Cipta Niaga Jl. Gajah Mada 22 Balikpapan Kaltim, Telp. 0542-410578

34 WONOGIRI SUGIYATTO, Drs. Jl. Diponegoro 69 Wonogiri 57615 Telp. 0273-323722- Wiyono/ 0273-323192- Sunoto

35 SINGKAWANG SYAHID HZ Jl. Kalimantan No. 40 Singkawang 29111 Kalimantan Barat

36 TIMIKA JOKO LEGONO PRIYANTO Jalan Nanas Timika Jaya Ex. SP II Padepokan PSHT P.O Box 99 Phone: 0901323632 Kabupaten Timika - Papua

37

38 CILACAP JOKO SUSANTYO d/a SAPTO SUGIONO Jl. Raya Slarang No. 87 RT.01/05 Kesugihan Cilacap 53274 Telp. 0282-695533

39 PURWOREJO SETYO BUDI CAHYONO, Drs. Jl. Tanjung Anom 76 RT.01/IX Kutoarjo Purworejo 54212

40 BANJARMASIN LASMINTO Jl. Belitung Darat Komp. Navigasi No.140, K. Telp. 0511-65492

41 SAMARINDA SUGENG RAHARDJO Jl. Danau Maninjau No.29 RT.14 Samarinda 75117, Telp. 0541-746980

42 KEBUMEN

43 JOMBANG SOERJONO, ST. Perumda Jl. Anggrek IX B.5 Jombang, Telp. 0321-870143/ 0354-443249

44 PROBOLINGGO AGUS HARIYANTO, SSos. Jl. Prof D.R. Hamka 459 Probolinggo 67252 Telp. 0335-426194

45 SIMALUNGUN M. TAHIR/ SURATNO Jl. Rajimin Purba No.89 Pasar IA Perdagangan 21184 Simalungun Sum-Ut, Telp. 0622-96513

46 BANJAR SUKADI Jl. Padat Karya RT 03 Cabi Kec. Simpang Empat Kab. Banjar 70673

47 MAGELANG NUHADI ABAS, Ir. Jl. Ringin Anom No.186 RT.02/03 Magelang 56114 Telp. 0293-311050/ 08122700594

48 KENDAL BUDIYONO Ds. Jenarsari RT.01 RW.03 Gemuh Kendal 51356, Telp. 0294-643842

49 PEMALANG BAMBANG LUKIARSO SLTPN 1 Comal Jl. A. Yani No.22 Comal – Pemalang 52363 Telp. 0285-577191 K

50 BOYOLALI MARYONO, SPd. Jl. Sendowo No. 18 B Banaran RT.08/RW.02 Banaran Boyolali

51 LAMONGAN HARTO, SPd. SLTPN 1 Turi Lamongan Telp. 0322-390914/324334 Jl. Raya 164 Turi Lamongan

52 MATARAM

53 BEKASI SUGITO RANDI HUSODO Kampung Dua, RT 003/02 No. 94 Kecamatan Jaka Sampurna Bekasi 17145 Phone: +6221 – 88953807 E-mail:
arief.heru@hp.com

54 TANGERANG V. BAMBANG HERNUX’S Jl. Wortel III No.10 Perumnas Tangerang, Telp.021-5580206 Fax.5587653

55 LANGKAT Drs. SARWOKO PT. Buana Estate Perkebunan Citra Raya, Kec.Secangkang Kab.Langkat Sum-Ut 20855

56 PAMEKASAN SAHURI RODANI Jl. Gatot Kaca No.32 Pamengkasan Madura, Telp.0324-329043 (Jenny)

57 BLITAR JARWANTO, SH Dk. Maron, Selokajang, Kec. Srengat, Kab. Blitar. HP : 0823420265

58 TULUNGAGUNG HADI PURNOMO Ds.Sobontoro Indah Blk. RSU Dsn. Greco RT.01 RW.05 Tulungagung 66322 Telp. 0355-324202

59 TUBAN MUSTOFA, SH Jl. Sendangharjo Gg. III/83 Tuban Telp. 0356-323605

60 BANYUWANGI PRIBAGYO Jl. Merapi Sepanjang Kulon Glenmore Banyuwangi, Telp. 0333-322063/845110 K

61 PEKANBARU TJIPTADI PT. CPI Caltex Pasifik Indonesia Duri, Bag. HES Bekasap, Duri RIAU Telp. 0765-994377 K

62 GROBOGAN JUMAEDI Jl. Mukti II No.105 Kuwu Kradenan Grobogan 08157616491

63 PACITAN GUNTAR SUYANTO, Drs. Jl. Brawijaya Lingk. Sidoasri Kel. Sidoharjo Pacitan Telp. 0357-883226

64 MAKASSAR SULASNA BTN Cinranae Jl. Rambutan Blok F/6 Mandai Makassar, Telp. 0411-553923

65 PANGKALAN BUN RUDOLF DITAL Jl. Jend. Sudirman 45 Pangkalan Bun, Telp. 0532-21828 Telp. 0532-24090

66 BATANG HARYUDI Jl. Raya Wonokerso, Wonokerso Reban Batang51273, Telp. 0285-667015

67 BUNGO SUTARSIH Jl. Pamenang No.5 Kuamang Kuning XVI Bungo Jambi 37252

68 LIWA LAMPUNG BARAT SUGIYONO ADI PARANOTO Serdang Waymengaku Balik Bukit Liwa Lampung Barat 34573 Telp. 0728-21457

69 SIDOARJO SUNARDI Komplek Perumahan Magersari Permai Blok J/1 1 Sidoarjo Telp.031-8948728

70 REMBANG SUSWANTORO, SE. Perumahan Mandateka Blok B/4 Rembang, Telp. 0295-692297

71 TEMANGGUNG

72 JAKARTA TIMUR HARUN SUNARSO, Ir, MSi. Jl. Cipinang Cempedak IV/50 Polonia Jakarta, Telp.021-8193467

73 JAKARTA SELATAN ERMAYA TUKIYUN Bona Permai Raya No.5 Blok B1 Lebak Bulus Jakarta Selatan 12440

74 JAKARTA BARAT PARINO MARTHA Jl. Galunggung I Blok C.1/2 Perumnas Bumi Cengkareng

75 JAKARTA UTARA YOEDI SARINO Komp. DKI Blok A/VI No.1 Jl. Sunter Karya Selatan III RT.009/013 Sunter Agung Jak-Ut Telp. 021-6410289

76 PELAIHARI DARMIN, S.Sos. Jl. A.Yani RT.2 RW.1 Km.3 No.36 Pahabanan Pelaihari

77 SAMPIT/KOTA WARINGIN TIMUR SUDOMO ABDUL FATAH Jl. A.Yani Gg. Cemara No.16 Sampit 74322, Telp. 0531-22036

78 SITUBONDO SISWADI SATYA PUTRA Jl. Angrek Gg. IX/9 Situbondo Telp. 0338-676244

79 SORONG SUPRIYO Asrama Yonif 752 Jl. Basuki Rahmat Km.10, Telp. 0951-325574

80 TRENGGALEK SIGID AGUS HARI BASUKI, SH. Jl. Veteran 17C Trenggalek Telp. 0355-791954/793739 R

81 KENDARI SUWARNI Jl. KH. Ahmad Dahlan 19A Kendari Telp. 0401-391308

82 LAMPUNG SELATAN Ir. EDY SUNYOTO Jl. Khairil Anwar No.36/ Wartel Aster Tanjung Karang Bandar Lampung, Telp. 0721-240850 K/ 0721-240849 R

83 KOTA BARU RIBUT GIYONO MUKTI RAHARJO Jl. Veteran Simpang Empat Batulicin PO. BOX 126 Kab. Kotabaru 72171

84 SAROLANGON BANGKO MOCH. WAHYUDI, Ir. Jl. RA. Kartini 15 C Bangkop Jambi 37314, Telp. 0746-21900 Fax.21001

85 TANJUNG JABUNG TIMUR DWIYONO SANTOSO RT.04 Karya Indah Kec. Dendang Tanjung Jabung Timur 36563 Jambi Telp. 0741-34211

86 MUSI RAWAS JOKO PANGGUNG Jl. Barokah RT.08 Ds.Margo Mulyo Kec. Muara Beliti Lubuk Linggau Sumsel, Telp. 0733-451630

87 KERINCI MARSONO WINARTO Kantor Kepala Desa Suko Dua, Kayu Aro Kerinci Jambi 37163

88 INDRAMAYU AGUS WSKITO RAHARDJO Jl. Raya Leuwigede Kec. Widasari Kab. Indramayu, Telp. 0234-352623

89 POSO SERKA KATIYO Kodim 1307/REM 132/TAD Poso Telp. 0452-21323 Fax. 261567

90 BANDAR LAMPUNG MALIK Jl. Imam Bonjol Gg. Marwan No.59 Bandar Lampung 35157 Telp. 0721-257396 Fax. 261567

91 LAMPUNG UTARA SUPOMO, MP Jl. Raya Suka Menanti No.3 Suka Menanti Rt.1 RW.1 Bukit Kemuning 34556

92 PASURUAN MUSTOFA Jl. Raya Banyubiru No.13 Pasuruan 67182, Telp. 0343-441439

93 BANJARNEGARA BASRI SMPN 1 Purworejo Klampok Jl. Raya Purworejo Klampok 53474 Telp. 0286-479162

94 DENPASAR DEDESONO Jl. Nusantara No.12 Tuban Kuta Bali Telp. 0361-756055

95 TARAKAN MUNIRUL HADI Jl. Kamboja RT.39 RW.6 Karanganyar Tarakan 77111, Telp. 0551-23500

96 LAMPUNG TENGAH KOTA NUR CAHYO Jl. Imam Bonjol No.102 Hadimulyo Metro Raya Lamp. Tengah, Telp. 0725-42798

97 GRESIK ROEBINSON Jl. Citarum No.10 GKB Gresik Telp. 031-3975040

98 DELI SERDANG MUSIMIN, Drs Jl. Pantai Labu 20 Dusun Bali Sidodadi Kec. Beringin Deli Serdang Sum-Ut 20522

99 OKU DI BELITANG SUGIMIN Jl. Raya Tulus Ayu Ds. Tulus Ayu Km.2 BK X Gumawang Belitang OKU, Telp. 0735-50857

100 KARAWANG TRI HARTONO H.S, Drs. Jl. Cimanuk IV/46 Perumnas Adiarsa Karawang 41313, Telp. 0267-400144

101 LUMAJANG SUGIYANTO Jl. Diponegoro No.69 Lumajang Telp. 0334-881114

102 LOMBOK BARAT GAGIK SUMAJI / JOKO SUSANTO Jl. Industri Gg. Libra No. 9 Ampenan Mataram NTB, Telp. 0370-638854

103 BELITUNG KHIURYDIN Kantor Statistik Kab. Belitung Jl. RE. Martadinata Tanjung Pandan

104 BATAM H. HARRY ROEKANTO Perum Muka Kuning Indah II Blok P. 18 Batu Aji Tiban Asri Kota Batam, Telp. 0778-331998 R/ 391798 K

105 SOLOK MARSIDI Jl. Masdi No.3 Sidomulyo Bangunrejo Sangir Solok Sum-Bar

106 KARANGANYAR SUHANTO, BA SMK Wikarya Karanganyar Jl. Ngalian 79 Karanganyar 57711.Telp. 0271-495410

107 ACEH TIMUR SUPRIYONO Ds. Alur Nunang Kec. Bendahara Kab. Aceh Timur DI. Aceh

108 PATI RUSONO Ds. Gabus RT.5/6 Pati 59173 HP. 0812 2510440

109 PASIR RIJANTO Jl. RM. Noto Sunardi Gg. Meranti No.29 RT.IV RW.05 Tanag Grogot Kab. Pasir 76122, Telp. 0543-22329

110 BENGKULU SUDARSO Kantor Walikota No.1/ Jl. S. Parman 58 Bengkulu 28223, Telp. 0736-344462 Marwan 0736-342414 Telp. 0736-26992

111 KUTAI ARI NUGROHO, S.Sos. Polres Kutai Jl. Diponegoro No.1 Tenggarong Kab. Kutai Kal-Tim 75551, Telp. 0541-661410/ 08125500218

112 BREBES BABUS SOFA/ WIDIARTO SMU Ta’ulumul Huda Bumiayu Kalierang Depan RSU No.38 Bumiayu – 52273, Telp. 0289-32497 Brebes

113 KUDUS SUNARJI Jl. AKBP R. Agil Kusumadya No.10 Kudus 59343, Telp. 0291-433216

114 INDRAGIRI HILIR MISPAN Jl. Santi RT. II RW. II Ds. Tunas Karya Jaya Tempuling 29261 Tembilahan RIAU

115 KAMPAR SULISTYONO Ds. Pasir Agung Kec. Bangun Purba Kab. Roakan Hulu RIAU – 28457

116 MANDAILING NATAL GIMUN Sikara-kara II Kec. Natal Mandailing Natal Sumatera Utara – 22987

117 MUARA ENIM SUPRAPTO PT. Perkebunan Nusantara VI (Persero) Unit Usaha Beringin Muara Enim, Telp. 0713-323777 Sum-Sel

118 LUWU DJOKO SANTOSO, SW. BTN Bukit Palopo Permai (RSS) Blok A/4/15 Palopo Luwu-Dimyanti 0471-21683

119 DEMAK SUMARNO ALFIAN HINDRI Ds. Kembangarum RT.03 RW.2 Kec. Mranggen Kab. Demak – 59567

120 SLEMAN M. BAMBANG SULAKSONO Perum Gumuk Indah Blok B No.29 B, Sleman – 55564

121 JAMBI SUNYOTO Jl. Kutilang IV/07 RT.09/03 Thehok Jambi – 39138, Telp. 0741-50709 R /22766 K Fax. 26380

122 MUSI BANYU ASIN JONO DWI UTOMO Jl. Palembang Sekayu KM.75 Komp. POM PTPM VII Unit Usaha Betung Sekayu MUBA – 30758

123 KOTIF BATURAJA AMIRUL HADI Jl. Cermai Blok H No.14 Batumarta II Kec. Ogan Komeiring Ulu Sum- Sel 32114

124 LAMPUNG TENGAH TOTOK HP. Ir. Gedung Pusdiklat PSHT Jl. Raya Ds. Varia Agung Mataram 34164 Lamp. Tengah

125 MALUKU UTARA MISKAN HADI PRASETYO PT. Mangole Timber Producers Falabisahaya Mangole Maluku Utara 97796, Telp. 0929-61373/61275

126 PURBALINGGA SURATNO Perum Abdi Negara RT.01 RW.4 Jl. Terate Blok D.3 Bojanegara Padamara Purbalingga/ SLTP 4, Telp. 0281-894166

127 AMBON SUBANDI Djayanti Group Seram Plywood Blok L.3 Maisarissa Kayatu Seram Barat Maluku Tengah

128 BARITO KUALA SUYONO Ds. Jelapat I RT.01 Gg. Kurihing 10 Tambang Batola KalSel – 70566

129 PULAU BURUNG SUTARNO PT. RSUP-PKB, Kampung 10-02 Pulau Burung – 29256, Telp. 0768-22270 Fax. 0768-22271

130 LAMPUNG TIMUR MULYONO, SPd. Jembat Batu Putra Aji I Pakuan Aji Sukadana Lampung Timur RT.45 RW.10/ MAN Pringsewu Jl. Imam Bonjol 82 Pringsewu Tanggamus, Telp. 0729-22322

131 REJANG LEBONG M. YASIN Jl. Raya Curup Simpang Beringin Tiga KM.23 Desa IV Menanti Curup Rejang Lebong Bengkulu – 39181

132 OKI EKO JATI PRAMONO, Ir./ SIMAN NURYADI Ds. Cahyamaju RT.01 Ds.1 Kec. Lempuing OKI Sumatera Selatan

133 PADANG HUDI SUTOMO, Drs. Perum Banuaran Indah Blok Q/04 Lubuk Begalung Padang – 25221 Telp. 0751-63697

134 BATU HANAFI, SE. Jl. Flamboyan Raya II/6 Kotatif Batu, Telp. 0341-592246 R/ 592696 R

135 TANJUNG JABUNG BARAT ISWANDI Telp. 0742-551950/ 551621 Jl. Gajah Mada No.53 Ds. Tebing Tinggi Tungkal Ulu Kab. Tanjung Jabung Barat/ RT.02 No. 62 Pijoan Baru – 36552

136 UJUNG BATU SOSA SUYATNO Sawit Raya No.70A RT.07/III Pir Trans Sosa IA Sosa Mulia Sosa Tapsel SumUt – 22765

137 HULU SUNGA TENGAH/ BARABAI WAHYUDI/ SUGIARTO Asrama Polisi Pagap III/Polres Hulu Sungai Tengah Barabai (lakalantas) 71314 0517-41914

138 KAB. SEMARANG ERIKYANTO Jl. Kertajaya RT.02/04 Langensari Ungaran Semarang

139 BERAU HERU WINARNO PT. TRH, Jl. Bulungan Km.1 Tanjung Redeb – 77311 Berau HP.0812582752

140 PALANGKARAYA SUMALI/ SUPRAPTO Perumnas Bumi Palangkaraya II Km.7 Jl. Manyar VIII/103 Palangkaraya 73112, Telp. 0536-39146

141 BANYUMAS DODIK HEKSA JULIARSO SLTPN 2 Tambak Jl. Karangpucung Kec. Tambak Kab. Banyumas Jawa Tengah.

142 ACEH SINGKIL WARLAN PT. Uber Traco Bungara Lentong Ds. Sumber Mukti Kec. Simpang Kiri Kab. Aceh Singkil

143 BONTANG MOH. SUHUBARI Jl. Durian No.6 BTN PT. Pupuk Kaltim Bontang – 75313, Telp. 0548-24426

144 JEPARA ACHMAD MUTHOHAR SLTPN 4 Jl. Amarta GTI. III Jepara Jl. Sukodono RT.01/IV Tahunan Jepara 59425, Telp. 0291-92505

145 SERANG PRASETYO ATMODJO Sdr. Purwanto GSI (Griya Serdang Indah) Blok C.2 No.11 Kramat Watu Serang, Telp. 0254-384147

146 TULANG BAWANG SUPENO Ds. Mekarsari Jaya Unit VII Kec. Tulang Bawang Tengah HP.08127966912

147 SUKAHARJO WIYONO, Drs, MM. Jl. Dr. Muwardi 69 C Sukoharjo Telp. 0271-593210

148 TEBO SUTIKNO Complek “YICA” Jl. Poros Rimbo Bujang III Tebo Jambi – 37253 Telp. 0747-31192

149 BATANGHARI ARIFIN D/A. SUTRISNO Kel. Sridadi Kec. Bulian Kab. Batanghari Jambi – 36614

150 MUARO JAMBI SUBASRI Kantor Kepala Desa Mekarsari Kec. Kumpeh Kab. Muaro Jambi HP. 0813813369

151 MERAUKE MULYONO Jl. Kampung Timor No.223 RT.08 RW.III Kel. Seringgu Jaya Kec. Merauke Kab. Merauke – 99614 Telp. 0971-322933 R Telp. 0971-322600/ 610 K

152 SINTANG SUMARIYANTO Jl. Dr. Wahidin SH Gg. Sosial Sintang Kalimantan Barat

153 SANGGAU HERI MURDOKO Gg. Natal I No.66 Beringin Sanggau Kalimantan Barat HP. 08125760347

154 BANJARBARU PRASETYO BUDIYANTO, SP. Jl. Surabaya No.168 Komp. Klaus Reppe Banjarbaru, Telp. 0511-780857

155 YAPEN WAROPEN (SERU) SUMADJI Jl. Stefanus Rumbewos, Serui Irian Jaya – 98211, Telp. 0983-31740

156 TANGGAMUS IRSAM D/A. BAMBANG TOHYADI Jl. Kartini Gg. Rajawali 1 Primkumpul, Pringsewu Tanggamus

157 SALATIGA ICHSAN SUYONO Perum Tingkir Indah Blok G. No.73 Salatiga, Telp. 0298-311629 Fax.321444

158 WAYKANAN SUJARWO Jl. Lintas Sumatera 7/9 Kampung Gedung Pakuon Kec.Baradatu Lampung – 34761

159 TANJUNG TABALONG

160 WONOSOBO SUWONDO Kantor Bawasda Jl. Tumenggung Jogonegoro Ds/Kec. Sukoharjo Wonosobo – 56363

161 JAYAPURA SUPRAT Jl. Rajawali Perum Sederhana K.12 Kotaraja Jayapura, Telp. 0967-568030 R/ 534072 K

162 SAMPANG BUDI SANTOSO Jl. Trunojoya No.32 A Sampang Telp. 0323-321374

163 BELU/ ATAMBUA ELVRIDUS HALE, Drs. Jl. Mr. Mohammad Yamin Depan Depot Nelayan Kufeu Antambua Belu, Telp. 0389-22570

164 MANOKWARI MOH. HASIM/ HARI EDI JOEWONO PT. Handison Iriana Jl. Merdeka 52 Manokwari (Depan Hotel Mokman) 98311, Telp. 0986-212914 Fax.212178

165 HULU SUNGAI UTARA MUJIONO Komplek Pemda Sungai Malang Kec. Amuntai Tengah Kab. Hulu Sungai Utara 71418, Kal-Teng

166 NABIRE SUNARYO AR Jl. Patriot Blk. Penjagaan Yonif 753 Nabire Kel. Girimulyo – 98814 (Joko), Telp. 0984-23417 Fax.23099

167 PENAJAM PASER UTARA BUDIONO S. HUT/ HARI PURWANTO Kantor Kab. Penajam Paser Utara Jl. Propinsi Km.1 Penajam Paser Utara Kaltim, Telp. 0543-350023

168 MEDAN KOTA DEDI WINARNO D/A NURUL AGUSTINA Jl. Kapten Muslim Gg. Keluarga I No.263D Medan, Telp. 061-8464863 R/ 4537180 K

169 BULUNGAN SUROSO, SE Hotel Banjar Indah Jl. F.Tendean Tanjung Selor Bulungan – 21941, Telp. 0550-21050

170 ROKAN HULU SUWANDI Jl. Slamet Riyadi No.10 Pasar Agung Rembah Hilir Kab. Rokan Hulu – 28457

171 LUBUK LINGGAU SLAMET Jl. Yos Sudarso Km.9 LK.1 RT.06 Lubuk Linggau Selatan, Sumsel – 31626, Telp. 0733-371266/ 451861

172 PANIAI GATOT SANTOSO D/A TAKIM BE Dinas PU Kab. Paniai Papua – 98765 Telp. 0984-21714/ 08134406664128

173 TEMANGGUNG AGUS WIBOWO Jl. Jendral Sudirman No. 58 Temanggung No Hp. 08121582956









MELACAK AKAR KONFLIK ANTAR PERGURUAN SILAT DI KARISIDENAN MADIUN




MELACAK AKAR KONFLIK ANTAR PERGURUAN SILAT DI KARISIDENAN MADIUN

Kasus perkelahian antar perguruan silat yang di motori oleh Persaudaraan Setia Hati Terate (PSHT) dan Setia Hati winongo atau di sebut STK (Sedulur tunggal kecer) dikaresidenan madiun akhir-akhir ini sangat marak dan melibatkan masa pendukung secara massif dan di sertai dengan pengerusakan serta jatuhnya korban jiwa. Konflik yang berpangkal dari perbedaan penafsiran dan klaim kebenaran tentang ideoligi keSHan merambat hampir seluruh karisedanan Madiun .hadirnya konflik tersebut juga menimbulkan keresahan dan ketidaknyaman berbagai lapisan masyarakat. Arkeologi Kekerasan SH Terate VS SH Winongo . Perkelahian secara turun temurun antar SH Terate dan SH Winongo tidak lepas dari setting sejarah yang melatarbelakangi . Kedua perguruan tersebut awalnya merupakan satu perguruan yaitu Setia Hati (diawali berdirinya Sedulur Tunggal Kecer) yang berdiri di kampung Tambak Gringsing Surabaya oleh KI Ngabehi Soerodiwiryo dari Madiun pada tahun 1903. Pada tahun tersebut KI Ngabehi belum menamakan perguruannya dengan nama Setia Hati namun, bernama “Joyo Gendilo Cipto Mulyo” hanya dengan 8 orang siswa, didahului oleh 2 orang saudara yaitu Noto/Gunadi (adik kandung KI Ngabehi sendiri) dan kenevel Belanda. Organisasi silat tersebut mendapat hati di kalangan masyarakat sekitar tahun 1917 . yang mana Joyo Gendilo Cipto Mulyo melakukan demonstrasi silat secara terbuka di alun –alun Madiun dan menjadikannya sebagai perguruan yang popular di kalangan masyarakat karena gerakan yang unik penuh seni dan bertenaga . pada tahun 1917 Joyo Gendilo Cipto Mulyo bergati nama dengan Setia Hati. Pendiri perguruan tersebut meninggal pada tanggal 10 November 1944 dalam usia 75 tahun, dengan meninggalkan wasiat supaya rumah dan pekarangannya diwakafkan kepada Setia Hati dan selama bu Ngabehi Soerodiwiryo masih hidup tetap menetap di rumah tersebut dengan menikmati pensiun dari perguruan tersebut. KI Ngabehi dimakamkan di Desa Winongo Madiun dengan batu nisan garnit dengan dikelilingi bunga melati. Dan oleh berbagai kalangan makam Ki Ngabei dijadikan pusat dari perguruan Setia Hati. Dan pada Tahun 1922 Murid KI Ngabei Soerodiwiryo mendirikan Setia Hati Teratai sebagai respon untuk mengembangkan Pencak silat dengan ideologi ke SH an. Pertentangan Ideologi memulai memuncak ketika pendiri SH meninggal yang mana konflik tersebut di motori oleh dua murid kesayangan Ki Ngabehi Soerodiwiryo yang mengakibatkan pecahnya SH dan terbagi dalam 2 wilayah teritorial yaitu SH Winongo yang tetap berpusat di Desa Winongo dan SH Terate di Desa Pilangbangau Madiun. Konflik kedua murid merambat sampai akar rumput sampai sekarang yang di penuhi rasa kebencian satu sama lain. Belum lagi konflik di perparah kepentingan politik dan perebutan basis ekonomi. Basis pendukung antar kedua perguruan di bedakan oleh perbedaan kelas juga. SH Winongo berkembang dalam alam perkotaan dan basis pendukungnya adalah para bangsawan atau priyayi sedangkan SH Teratai berkembang diwilayah pedesaan dan pinggiran kota. Perpecahan kedua perguruan tadi juga terletak dalam strategi pengembangan ideologi yang satu bersifat ekslusif, sedangkan Hardjo Utomo ingin membangun SH yang lebih bisa diterima masyarakat bawah guna melestarikan perguruan. Melihat dari latar belakang tersebut konflik yang tejadi adalah konflik identitas yang mana kedua perguruan tersebut saling mengklaim kebenaran pembawa nilai Ideoligi SH yang orisinil dan menganggap dirinya yang paling baik dan benar. Klaim kebenaran terus menerus di reproduksi sehingga membentuk praktek –praktek diskursif yang saling meyalahkan satu sama lain. Konflik yang di gerakkan oleh klaim kebenaran pemegang otoritas tunggal ideologi ke SH an juga di dukung oleh kultur agraris masyarakat setempat yang dalam kehidupan sehari-hari tidak mempunyai kegiatan selain bertani untuk memenuhi kebutuhan sehari –hari. Tumbuh suburnya perguruan silat di karesidenan Madiun juga di topang oleh idelogi pencak silat yang di olah kebatinan kejawen yang sangat familiar dalam kehidupan sehari –hari. Implikasinya kelompok silat menjadi suatu yang integral dalam kehidupan masyarakat dan masyarakat juga ikut melestarikan konflik di sebabkan tingkat partisipasinya dalam kelompok silat sangat tinggi. Hadirnya kelompok silat dalam masyrakat agraris adalah sebuah media sosial untuk melepaskan rutinitas sehari –hari dan sebagai pelepas tekanan kemiskinan yang sering di derita masyarakat petani. Partisipasi masyarakat yang tinggi dalam kelompok silat dan di barengi sentimen ideologis yang kuat dan cenderung emosional dalam bertindak seringkali di manfaatkan oleh kelompok kepentingan yaitu oleh para politisi lokal untuk mendukung parpol yang di pimpimnya. Fenomena tersebut bisa di lihat Mantan Bupati Ponorogo Markum pada tahun 1998 lalu bergabung menjadi anggota kehormatan SH Terate. Maka kelompok silat yang jumlahnya ribuan sangat potensial untuk mendukung kepentingan parpol tertentu.Hadirnya nuansa politisasi dalam sebuah organisasi silat yang menambah rantai konflik semakin panjang dan sangat sulit untuk di selesaikan. Pertarungan eksistensi antara SH Winongo dan SH Terate juga berimbas pada perekutan anggota sebanyak –banyaknya. Dalam memperebutkan anggota juga sebagai perebutan basis ekonomi. Hasil Penelitian yang di lakukan oleh E. Probo dia mengambil contoh SH Terate (2002 :6 makalah diskusi),untuk satu kali pelantikan setiap bulan Sura [bulan pertama dalam kalender Jawa], Terate melakukan pelantikan sejumlah 1000-2000 anggota baru, jika satu anggota membayar 700 ribu rupiah, maka uang yang akan masuk ke organisasi dalam satu tahun adalah 700 juta hingga 1,4 milyar rupiah!!! Jumlah yang fantastis. Ini menarik sekali, sebuah organisasi silat dengan jumlah anggota 35.000 orang dan pemasukan 700 juta hingga 1,4 milyar rupiah per tahun.. Maka bila salah satu perguruan silat menguasai satu daerah maka dengan sekuat tenaga akan mempertahankan,karena di situlah eksitensi sebuah perguruan silat di pertaruhkan di lain itu mereka juga tidak mau kehilangan basis ekonominya. Penutup Konflik Identitas antara SH Winongo dan SH Teratai yang di mulai dengan klaim kebenaran tentang pemegang teguh ajaran ke SH an sekarang mulai merebak pada perebutan basis ekonomi serta di manfaatkanya kelompok silat sebagai penyokong parpol tertentu. Di lain sisi masyrakat pun ikut melestarikan adanya konflik tersebut. maka untuk menghindari adanya konflik ideologis yang berkepanjangan perlu di lakukan tindakan yang tegas oleh aparat kepolisian. Serta pemerintah daerah setempat harus menciptakan media sosial yang lain yang dapat membuat masyarakat keluar dari rutinitas sehari-hari dan terlepas dari berbagai tekanan sosial ekonomi yang selalu menghantui. Selain itu pemerintah daerah harus mempunyai program pembangunan yang berorentasi pada kesejahteraan rakyat. Karena kita ketahui hadirnya konflik tersebut tidak lepas dari budaya kemiskinan masyarakat setempat.

Supaya kita tidak dipermalukan orang lain seperti tulisan yg sebelumnya , sebaiknya kita semuanya harus ditelaah dulu jangan "ojo kagetan"," ojo gumunan" "lan ojo waah".
seperti tulisan ini.

Tentang Eyang Suro sbb:
di Madiun adalah dari seorang pendekar bernama Suro (Mbah Suro). Konon, sewaktu masih sangat muda Mbah Suro ini adalah salah satu prajurit tangguh yang dimiliki Pangeran Diponegoro. Setelah Pangeran Diponegoro kalah dari Belanda, mbah Suro melarikan diri ke Madiun, dan mendirikan sebuah perguruan silat sendiri.
Kita bisa dapatkan bukti tertulis tentang sejarah Eyang Suro ini dan banyak pendekar Setia Hati yang tahu banyak tentang beliau. Pernyataan Eyang Suro bekas prajurit Diponogoro, itu tulisan berlebihan. Ki Ngabehi Surodiwirjo lebih bekennya dipanggil Eyang Suro pertama berguru di Jombang , Jawa Barat , Batavia, Sumatra Barat ,Bengkulu dan Aceh Utara sesudah merantau beliau kembali ke Soerabaya menjadi Politie Belanda berpangkat Mayor .Pada tahun 1903 merangkum semua permainan yg pernah dipelajarinya dan diberi nama Joyo Gendilo sesudah itu silatnya di ganti nama Sedulur Tunggal Kecer . Sesudah beliau berhenti menjadi politie Belanda , pindah ke Madiun perguruannya diberi nama Joyo Gendilo Cipto Mulyo. Yang pada tahun 1917 diganti dengan nama Persaudaraan Setia Hati penerimaan murid pertama dari sekolah Belanda OSVIA(Opleiding School voor Inlandsche Ambtenaren) dan sekolah MULO(Meer Uitgebreid Lagere Onderwijs) Ini saya dapatkan dari data arsip di Belanda. Sangat berlawan dengan ceritera diatas yg patriotic and nasionalis.

SH Terate adalah perguruan silat legendaris yang berperan menyebarkan pencak silat ke berbagai daerah (bahkan manca negara). Di pusatnya, Madiun, terdapat ribuan pendekar SH terate yang tersebar sampai pelosok-pelosok kampung. Bagi pemuda-pemuda di daerah Madiun, menjadi anggota SH terate adalah tradisi yang mereka laksanakan secara turun temurun. Bahkan banyak keluarga yang dari Kakek buyut sampe cicit, semua adalah anggota PS SH Terate. Hal ini membuat SH Terate sebagai organisasi, cukup disegani di kawasan Madiun karena memiliki massa yang sangat besar. Sayang, di Madiun sering terjadi perkelahian massal antara anggota SH Terate dan anggota SH Tunas Muda (Winongo). Sebenarnya pendiri kedua perguruan silat tersebut berasal dari perguruan yang sama. Menurut hikayat, asal muasal pencak silat di Madiun adalah dari seorang pendekar bernama Suro (Mbah Suro). Konon, sewaktu masih sangat muda Mbah Suro ini adalah salah satu prajurit tangguh yang dimiliki Pangeran Diponegoro. Setelah Pangeran Diponegoro kalah dari Belanda, mbah Suro melarikan diri ke Madiun, dan mendirikan sebuah perguruan silat sendiri. Perguruan silat ini kemudian berkembang cukup pesat. Mbah Suro memiliki banyak sekali murid. Namun diantara sekian ratus muridnya, ada dua yang paling menonjol. Yang satu kemudian mendirikan perguruan silat sendiri di daerah Winongo Madiun, dan di kemudian hari menjelma menjadi SH Tunas Muda. Sementara yang satunya meneruskan perguruan silat mbah Suro dan kemudian menjelma menjadi SH Terate.

Awalnya, kedua perguruan tersebut saling berdampingan dengan damai satu sama lain. SH Winongo memiliki pengaruh di daerah madiun kota, sementara SH Terate mengakar di daerah madiun pinggir/pedesaan. Benih perpecahan dimulai ketika antara tahun 1945-1965 an, banyak pendekar SH Winongo yang berafiliasi dengan PKI. SH Terate yang menganggap ilmu SH (Setia Hati) yang diturunkan oleh mbah Suro merupakan ilmu yang berbasis ajaran Islam, merasa SH Winongo mulai keluar dari jalur tersebut. Perselisihan semakin menjadi-jadi antara tahun 1963-1967, dimana banyak pendekar dari kedua perguruan yang terlibat bentrok fisik dalam peristiwa-peristiwa politik. Meski banyak anggotanya yang berafiliasi kiri, namun secara organisasi SH Winongo tidak terlibat dalam aktivitas kekirian tersebut. Hal inilah yang kemudian menyelamatkan perguruan silat ini dari pembubaran oleh pemerintah.

Setelah masa pembersihan anggota PKI yang berlangsung antara tahun 1967-1971 di daerah Madiun, SH Winongo sedikit demi sedikit mulai kehilangan pamornya. Puncaknya, pada era 1980-an bisa dikatakan perguruan silat ini dalam keadaan mati suri. Konon, banyak pendekar SH Terate yang berperan sebagai eksekutor para anggota PKI (termasuk beberapa pendekar SH Winongo yang terlibat PKI) di kawasan Madiun. Hal inilah yang kemungkinan memicu dendam pendekar SH Winongo yang non-PKI tapi merasa memiliki solidaritas pada kawan-kawannya yang dieksekusi tersebut. Entah kebetulan atau tidak, seiring dengan munculnya PDI sebagai kekuatan politik yang cukup kuat pada era 1990-an, pamor SH Winongo sedikit demi sedikit mulai naik kembali. Banyak pemuda dari kawasan perkotaan Madiun yang masuk menjadi anggota SH Winongo. Madiun kota sendiri merupakan basis PDI yang cukup kuat. Sementara Madiun kabupaten merupakan basis NU dan Muhammadiyah. Banyak yang mengatakan bahwa situasi tersebut mirip dengan situasi di zaman '60-an, dimana PKI berkuasa di Madiun kota dan NU berkuasa di Madiun Kabupaten. Seiring dengan perkembangan tersebut, mulai sering terjadi perkelahian antar pendekar di berbagai pelosok Madiun. Perkelahian yang juga melibatkan senjata tajam tersebut tak jarang berakhir dengan kematian salah satu pihak. Pada waktu itu, Madiun bagaikan warzone para pendekar silat (termasuk dengan senjata tajam dan senjata lainnya). Di berbagai sudut kota dan kampung terdapat grafiti yang menunjukkan identitas kelompok pendekar yang menguasai kawasan tersebut. Pendekar SH Terate menggunakan istilah SHT (Setia Hati Terate) atau TRD (Terate Raja Duel) untuk menandai basisnya. Sementara SH Winongo menggunakan istilah STK, yang kemudian diplesetkan menjadi "Sisa Tentara Komunis", untuk menandai kawasan mereka. Pada kurun waktu 1990-2000, STK mengalami perkembangan jumlah anggota yang sangat pesat. Desa Winongo sebagai markas besar mereka, pada awalnya masih mudah diserang oleh pendekar SHT dari wilayah tetangga. Namun karena kekuatan mereka yang semakin besar membuat Winongo menjadi untouchable area. Hampir seluruh pemuda dan lelaki di desa ini menjadi anggota STK yang militan, sehingga penyerbuan SHT ke wilayah ini menjadi semakin sulit dilakukan. STK menggunakan taktik populis dalam merekrut anggota baru. Mereka masuk ke SMP dan SMU di kota Madiun dan menawarkan status pendekar secara instan kepada pemuda-pemuda yang mau bergabung. Sementara untuk meraih status pendekar di SHT, persyaratannya cukup berat dan memakan waktu cukup lama. Tawaran menjadi pendekar instan tersebut tentu saja mendapat sambutan yang besar dari para pemuda yang belum mengetahui esensi sebenarnya sebuah panggilan "pendekar". Di Madiun, menjadi pendekar adalah sebuah kehormatan yang diimpi-impikan para pemuda. Predikat pendekar menjadi sangat elit karena harus dicapai dengan susah payah. Seorang Pendekar dipastikan memiliki kemampuan silat dan fisik yang prima, serta pemahaman agama yang dalam.

Akibat taktik populis yang dilakukan STK, kode etik pertarungan antar pendekar yang selama ini terjaga, sedikit demi sedikit mulai pudar. Anak-anak muda yang naif (pendekar instan) mulai menggunakan cara-cara yang kurang etis dalam berkelahi. Misalnya mereka mengeroyok lawan, menculik lawan di rumah, tawuran (lempar-lemparan batu), menyerang dari belakang, dan cara-cara yang tidak terhormat lainnya. Awalnya pendekar-pendekar SHT yang memegang teguh kode etik pertarungan pencak silat, masih berupaya sabar. Namun, akhirnya mereka kehilangan kesabaran setelah korban di pihak mereka mulai berjatuhan.
Tercatat, terjadi beberapa kali pertarungan yang memakan korban jiwa akibat tindakan yang tidak sportif. Pernah terjadi kasus dimana dua orang pendekar yang sedang berboncengan sepeda ontel, di tebas dari belakang oleh lawan bersepeda motor dengan menggunakan clurit. Kemudian ada juga kasus seorang pendekar yang sedang menggarap sawah, ditebas dari belakang oleh lawannya dengan menggunakan pacul.
Kejadian-kejadian tersebut merupakan gambaran betapa etika pertarungan sportif satu lawan satu yang selama ini dipegang erat oleh para pendekar, mulai pudar. Cikal bakal dua perguruan silat terbesar di Madiun, SH Terate dan SH Winongo, adalah sebuah perguruan pencak silat puritan bernama SH Putih. SH Putih didirikan oleh seorang pendekar silat bernama Mbah Suro pada tahun 1903. Mbah Suro adalah seorang pengembara, dia telah melanglang buana sampai ke Tiongkok dan India untuk mempelajari berbagai ilmu bela diri. Setelah merasa cukup ilmu, Mbah Suro pulang ke tanah kelahirannya, dan mendirikan sebuah perguruan pencak silat tanpa nama. Berdasarkan ilmu yang didapatkannya selama mengembara, ia mengembangkan jurus-jurus silat baru yang kemudian membawa pembaharuan dalam ilmu beladiri asli nusantara ini. Setelah Mbah Suro meninggal pada tahun 1944, terdapat dua orang muridnya yang berebut pengaruh untuk menjadi pimpinan perguruan silat tersebut. Perebutan ini kemudian berakibat pada terpecahnya mereka ke dalam dua kubu. Kubu pertama kemudian mendirikan perguruan silat baru bernama Setia Hati Winongo (Kenanga), dan kubu yang lain mendirikan Setia Hati Terate (Teratai). Perebutan tersebut akhirnya tereskalasi menjadi konflik terbuka, ketika masing-masing perguruan tersebut sudah memiliki banyak pengikut. Konflik masih terus terjadi sampai hari ini, dengan dinamika yang berbeda, sesuai dengan perkembangan jaman. Sementara, SH Putih kemudian menutup diri karena tidak mau terlibat dalam perseteruan antara keduanya. Sampai saat ini SH Putih masih ada, dan yang diperbolehkan menjadi murid di perguruan silat ini hanyalah anggota keluarga dan keturunan Mbah Suro saja. SH Putih menjadi semacam dewan guru besar, untuk menentukan apakah seorang pendekar dari SH Winongo dan SH Terate yang telah mencapai level tertinggi bisa naik tingkat atau tidak (dalam karate istilahnya DAN I, DAN II, dst, untuk sabuk hitam).

Disalin dari sahabatsilat.com








Arti dan Makna Lambang IPSI






Mungkin kita akan sedikit mengenal apa arti lambang IPSI itu....
Warna Dasar Putih : berarti suci dalam amal perbuatan
Warna Merah : berarti berani dalam kebenaran
Warna Hijau : berarti ketenangan dalam menghadapi segala sesuatu yang menuju kemantapan jiwa, karena selalu beriman dan bertauhid kepada Tuhan Yang Maha Esar secara hikmat dan
syahdu


Makna Lambang IPSI


Warna Kuning : Berarti bahwa IPSI mengutamakan budi pekerti dan kesejahteraan
lahir dan batin dalam menuju kejayaan nusa dan bangsa.

Bentuk Perisai Segi Lima : Berarti bahwa IPSI berasaskan landasan idiil Pancasila,
serta bertujuan membentuk manusia Pancasila sejati.

Sayap Garuda berwarna kuning berototkan merah : Berarti kekuatan bangsa Indonesia yang bersendikan kemurnian, keluruhan dan dinamika, Sayap 18 lembar, bulu 5 lembar + 4 lembar + 8 lembar berarti tanggal berdirinya IPSI adalah 18 Mei 1948. Sayap 18 lembar, terdiri dari 17+1 berarti IPSI dengan semangat Proklamasi Kemerdekaan bersatu membangun Negara.
Untaian lima lingkaran : Melambangkan bahwa IPSI melalui olahraga merupakan ikatan peri kemanusiaan antara pelbagai aliran dengan memegang teguh asas kekeluargaan, persaudaraan dan kegotong royongan
Ikatan pita berwarna merah putih : Bahwa IPSI merupakan suatu ikatan pemersatu dari pelbagai aliran Pencak Silat, yang menjadi hasil budaya yang kokoh karena dilandasi oleh rasa berbangsa, berbahasa dan bertanah air Indonesia.
Gambar tangan putih di dalam dasar hijau : Menggambarkan bahwa IPSI membantu negara dalam bidang ketahanan nasional melalui pembinaan mental/fisik agar kader-kader IPSI berkepribadian nasional serta berbadan sehat, kuat dan tegap.

Disalin dari www.shterate.com








ARTI DAN MAKNA LAMBANG PSHT
























1. Segi empat panjang - Bermakna Perisai.

2. Dasar Hitam - Bermakna kekal dan abadi.

3. Hati putih bertepi merah - Bermakna cinta kasih ada batasnya.

4. Merah melingkari hati putih - Bermakna berani mengatakan yang ada dihati/kata hati

5. Sinar - Bermakna jalannya hukum alam/hukum kelimpahan

6. Bunga Terate - Bermakna kepribadian yang luhur

7. Bunga terate mekar, setengah mekar dan kuncup.
- Bermakna dalam bersaudara tidak membeda-bedakan latar belakang

8. Senjata silat - Bermakna pencak silat sebagai benteng Persaudaraan.

9. Garis putih tegak lurus ditengah-tengah merah
- Bermakna berani karena benar, takut karena salah

10. Persaudaraan Setia Hati Terate
- Bermakna mengutamakan hubungan antar sesama yang tumbuh dari hati yang tulus,
ikhlas, dan bersih.
- Apa yang dikatakan keluar dari hati yang tulus.- Kepribadian yang luhur.

11. Hati putih bertepi merah terletak ditengah-tengah lambang - Bermakna netral

Diambil dari AD/ART PSHT Hasil Mubes 2000

Disalin dari www.shterate.com